Sen. Jul 15th, 2024

Ledakan menggelegar di langit menjelang fajar ketika pertahanan udara Ukraina menangkis serangan Rusia terhadap sebuah kota kecil di Ukraina barat. Kota ini terletak di dekat pangkalan udara penting yang sering menjadi target serangan dari Moskow.

Beberapa jam setelah serangan, kehidupan di Starokostiantyniv kembali normal.

Serangan pada tanggal 27 Juni menjadi pengingat akan tantangan yang dihadapi Kyiv dalam membangun kembali angkatan udaranya yang sudah terkuras, sambil menunggu kedatangan jet tempur F-16 buatan AS pertama mereka. Pesawat-pesawat ini diharapkan tiba dalam beberapa minggu ini dan diharapkan akan meningkatkan kekuatan mereka dalam menghadapi serangan intensif Rusia di garis depan, termasuk ancaman bom luncur yang dapat mengganggu operasional F-16.

Meskipun belum ada pengumuman resmi terkait lokasi pasti penempatan F-16, Moskow mengklaim bahwa serangan di Starokostiantyniv pada Kamis lalu telah menargetkan lapangan udara yang diyakini akan menampung jet-jet tersebut.

Pangkalan udara ini telah sering menjadi sasaran sejak invasi Rusia dimulai pada Februari 2022, menghadapi serangan drone dan rudal hipersonik.

Warga lokal di Starkon, sebuah pos militer bersejarah dengan populasi sekitar 30.000 orang di wilayah Khmelnytskyi Ukraina, telah terbiasa dengan ancaman yang berkelanjutan ini.

“Jujur, tidak begitu menyenangkan tinggal di sini,” kata Vasyl Muliar, pejabat kota dan pakar budaya setempat dengan senyum pahit, merespons serangan terbaru ini.

Juru bicara angkatan udara Ukraina mengakui bahwa serangan ini memberikan tantangan tambahan, namun diyakini tidak akan mengganggu rencana pengiriman dan penggunaan F-16 dalam pertempuran.

Detail serangan terhadap pangkalan militer dan infrastruktur penting lainnya tidak diungkapkan oleh para pejabat.

Analis militer mengindikasikan bahwa Rusia mungkin bertujuan untuk mengganggu infrastruktur pangkalan udara, seperti landasan pacu dan fasilitas penyimpanan, untuk menghalangi penggunaan F-16 di udara setelah kedatangannya. Justin Bronk dari Royal United Services Institute mengamati bahwa Ukraina, yang kekurangan amunisi pertahanan udara, mungkin harus memindahkan pesawat-pesawat berharga ini untuk melindungi mereka dari serangan lebih lanjut.

“Setiap sistem pertahanan udara berbasis darat dapat ditembus jika Rusia memiliki kesempatan untuk menembakkan cukup banyak rudal ke target yang sama,” ungkapnya.

3.5

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *